Fibropapillomatosis

Fibropapillomatosis adalah penyakit yang paling banyak menyerang penyu. Kondisi ini ditandai dengan adanya tumor epitel jinak tetapi akhirnya melemahkan pada permukaan jaringan biologis. Virus herpes diyakini sebagai agen penyebab penyakit, sementara lintah penyu diduga vektor mekanik, menularkan penyakit ini ke penyu lain. Penyakit ini diduga diaikbatkan banyak penyebab, termasuk fase pertumbuhan tumor yang mungkin disebabkan oleh biotoksin atau kontaminan lain. Fibropapillomatosis ada di seluruh dunia, tetapi paling menonjol di iklim yang lebih hangat, yang mempengaruhi hingga 50% -70% dari beberapa populasi.

Fibropapillomatosis adalah penyakit tumor jinak penyu, terutama penyu hijau, (Chelonia mydas). Walau begitu penyakit ini juga telah dilaporkan menyerang penyu tempayan (Caretta caretta), penyu lekang (Lepidochelys olivacea), penyu kempi (Lepidochelys kempii), dan penyu belimbing (Dermochelys coriacea). Fibropapillomatosis paling sering ditemukan secara eksternal di sekitar ketiak, alat kelamin, leher, mata, dan ekor penyu, tetapi juga terjadi di dalam dan sekitar mulut, dan jarang di organ dalam atau di karapas. Ini, pada gilirannya, menghambat penglihatan, makan, dan gerakan. Sekitar 25-30% penyu dengan tumor eksternal juga memiliki tumor internal, terutama di jantung, paru-paru dan ginjal.

Penyakit ini menyerang paling banyak penyu hijau muda dan remaja, sementara itu jarang terjadi pada penyu dewasa. Diketahui bahwa tumor ini dapat mengalami kemunduran dan disembuhkan, yang telah didokumentasikan pada beberapa individu, bahkan ketika tumornya parah. Tetapi apa yang menyebabkan pengurangan tumor ini tidak diketahui. Kemungkingan kedua, individu remaja dengan penyakit ini mungkin mati sebelum mencapai usia dewasa

Kasus penyakit pertama yang didokumentasikan adalah pada tahun 1938 di Key West, Florida. Studi jangka panjang tidak menemukan tanda-tanda penyakit ini di pantai Atlantik Florida pada 1970-an, tetapi selama 1980-an Fibropapillomatosis tercatat menjangkiti 28% -67% populasi. Hari ini, insiden setinggi 92% telah dilaporkan di Teluk Kaneohe, Oahu, Hawaii. Secara umum, Fibropapilomatosis paling menonjol di iklim yang lebih hangat. Penelitian terbaru menemukan bahwa FP disebabkan oleh stres dan tumor telah diamati pada penyu yang merupakan bagian dari pariwisata. Diperkirakan bahwa kehadiran wisatawan menyebabkan stres pada penyu.

Fibropapilomatosis adalah penyakit menular dengan penularan horizontal. Virus alphaherpes yang disebut fibropapilloma-related turtle herpesvirus (FPTHV) diyakini sebagai agen penyebab penyakit, meskipun tidak ada bukti nyata dari penyebabnya. Alasan untuk kepercayaan ini adalah karena hampir semua sampel jaringan yang diuji dari penyu membawa bahan genetik dari virus herpes ini, bervariasi antara 95 dan 100% tergantung pada berbagai penelitian dan lokasi. Jumlah DNA herpesvirus dalam jaringan tumor adalah 2,5-4,5 logaritma lebih tinggi daripada di jaringan yang tidak terinfeksi. Virus herpes FPTHV telah ditemukan di penyu yang bebas dari Fibropapillomatosis dan ini menunjukkan bahwa perkembangan FP adalah multifaktorial dan bahkan mungkin melibatkan semacam fase mempromosikan tumor. Penelitian menemukan bahwa penyakit ini menunjukkan penyebab multifaktorial, bukan faktor tunggal atau agen. Kemungkinan faktor termasuk beberapa parasit, bakteri, polutan lingkungan, sinar UV, perubahan suhu air dan biotoxin. Selain itu faktor fisiologis seperti stres dan status imunologis tampaknya terkait dengan penyakit ini.

Jenis lintah Ozobranchus dianggap sebagai vektor mekanis dari virus herpes, menularkan virus dari satu penyu ke yang lain. Lintah ini adalah ektoparasit penyu yang umum yang secara eksklusif memakan darah penyu dan beberapa lintah telah ditemukan membawa lebih dari 10 juta salinan DNA herpesvirus. Penyu hijau adalah herbivora dan memakan lamun dan makroalga. Sekali lagi, kausalitas belum disimpulkan, tetapi hubungan tampaknya ada antara distribusi terutama dinoflagellata dan terjadinya Fibropapilomatosis. Penyu dengan Fibropapillomatosis ditemukan memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah. Mereka memiliki jumlah leukosit fagosit yang lebih tinggi (terutama heterofil) dibandingkan dengan penyu sehat, yang tampaknya merupakan efek dari Fibropapilomatosis, karena sebagian besar terbukti pada individu dengan tumor parah. Ini lebih lanjut mendukung hipotesis herpesvirus sebagai agen penyebab.

Fibropapillomatosis terkait erat dengan, jejak nitrogen, dan makroalga invasif. Hubungan terkuat dengan FP adalah dengan tipe habitat, terutama peningkatan aktivitas antropogenik (manusia) yang menyebabkan jejak nitrogen tinggi di lingkungan sekitar tempat penyu hijau ditemukan. Pengamatan mendukung hipotesis bahwa habitat dekat pantai memiliki korelasi kuat dengan penyakit, karena individu yang baru keluar dari fase kehidupan pelagis (laut lepas) tidak pernah ditemukan dengan tumor, dan ketika bermigrasi ke zona laut yang lebih dangkal, seperti zona neritic, individu masih tetap bebas dari Fibropapillomatosis, tetapi ketika memasuki sistem laguna, penyu dapat terinfeksi. Fibropapillomatosis juga dikaitkan dengan kualitas habitat yang buruk, sementara Fibropapillomatosis tidak ada di beberapa habitat dengan kualitas yang baik.

Tags: No tags

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *